Catatan Kecil

Catatan pengalaman pribadi. Ditulis sebagai sebuah hiburan dan sebagai sebuah kenangan.

Cerita Pendek

Cerita pendek yang ditulis sebagai pengungkapan perasaan, pikiran, dan pandangan.

Puisi

Ekspresi diri saat bahagia, suka, riang, ataupun saat sedih, duka, galau, nestapa.

Faksimili

Kisah fiksi dan/atau fakta singkat yang bisa menjadi sebuah hiburan atau renungan.

Jelajah

Catatan perjalanan, menjelajah gunung, bukit, sungai, pantai, telaga.

Sunday, May 8, 2022

Relativitas Umum: Teori Terindah di Antara Semua Teori

Sumber gambar: isains[dot]com

Einstein muda meninggalkan bangku SMA di Jerman karena tak kuat menanggung ketatnya peraturan di sana. Ia kembali ke Pavia, tinggal bersama keluarga. Sang ayah adalah seorang insinyur, sedang membangun pembangkit listrik.

Einstein muda membaca karya Kant dan kadang-kadang ia menghadiri kuliah di Universitas Pavia tanpa terdaftar sebagai mahasiswa di sana.Einstein mendalami Fisika secara sungguh-sungguh di Universitas Zurich. 

Pada tahun 1905 ia mengirim 3 artikel ke jurnal sains paling bergensi pada zaman itu, Annalen der Phisyk. Ketiga artikel itu layak mendapatkan Hadiah Nobel. Artikel pertama menunjukkan bahwa atom benar-benar ada. Artikel kedua meletakkan dasar pertama mekanika kuantum. Artikel ketiga menyajikan teori relativitas pertamanya --yang sekarang dikenal sebagai "relativitas khusus".

Einstein menyempurnakan teori relativitas pertamanya selama 10 tahun. Pada tahun 1915 ia melahirkan "Teori Relativitas Umum". Teori relativitas umum disebut oleh Lev Landau --ahli Fisika mahsyur Rusia-- sebagai "teori terindah di antara semua teori."

Pada masa sebelumnya, Isaac Newton merumuskan gaya gravitasi yang menyebabkan benda tarik-menarik. Newton belum merumuskan apa yang menjadi perantara gaya gravitasi di dalam ruang kosong di antara dua benda.

Michael Faraday dan James Maxwell menambahkan teori medan elektromagnetiknya ke dalam khazanah Fisika. Medan elektromaknetik itu menyebar dan menghantarkan gelombang radio, mengisi ruang, bisa bergetar dan berosilasi seperti permukaan danau, serta "mengangkut" gaya listrik.

Nah, gaya gravitasi mestinya juga dihantarkan oleh semacam "medan gravitasi", pikir Einstein. Alih-alih merumuskan tentang "medan gravitasi", Einstein mencetuskan pemikiran luar biasa bahwa: medan gravitasi bukan menyebar melalui ruang; medan gravitasi adalah ruang itu sendiri. Ruang adalah salah satu komponen "material" dunia. Ia nyata adanya.

Ruang adalah entitas yang berdenyut, melekuk, melengkung, memuntir. Matahari melengkungkan ruang di sekelilingnya sehingga bumi dan planet-planet lain bergerak langsung dalam ruang yang melengkung itu. Planet-planet mengelilingi bintang dan benda-benda jatuh karena ruang melengkung. Ruang bisa melengkung karena ada materi.

Bukan hanya ruang yang melengkung, waktu juga melengkung. Waktu berlalu lebih cepat di ketinggian daripada di bawah, dekat dengan bumi. Dua orang kembar, yang satu hidup di pesisir pantai dan satunya di puncak gunung, setelah puluhan tahun, orang yang tinggal di puncak gunung akan lebih tua.

Selain itu, ruang bisa menyusut dan mengembang. Ruang atau alam semesta mengembang, diakibatkan oleh semacam ledakan yang dikenal sebagai "dentuman besar".


***
Disarikan dari buku Tujuh Pelajaran Singkat Fisika karya Carlo Rovelli


Tuesday, March 29, 2022

Ulasan Film Dune: Part One


Judul: Dune: Part One

Sutradara: Denis Villeneuve

Penulis naskah: Jon Spaihts, Denis Villeneuve, Eric Roth

Aktor: Timothée Chalamet, Rebecca Ferguson, Oscar Isaac, Jason Momoa, 

Stellan Skarsgård, Stephen McKinley Henderson, Josh Brolin, Sharon Duncan-Brewster, Chang Chen, Dave Bautista, Zendaya

Genre: aksi, petualangan, drama

Rilis: 2021

Durasi: 2 jam 35 menit


***

Novel Dune karya Frank Herbert dianggap sebagai novel yang sulit difilmkan karena keluasan dunia dan kerumitan ceritanya. Upaya David Lynch tahun 1984 membuahkan tanggapan negatif dari para kritikus dan dianggap tidak bisa menggambarkan novel Dune secara baik. Mulai tahun 2017, di bawah bendera Legendary Entertainment, sutradara Denis Villeneuve menggarap film Dune dan akhirnya rilis pada September 2021 dengan judul Dune: Part One—Villeneuve membagi novelnya menjadi dua film.


Denis Villeneuve telah melahirkan beberapa film yang menuai tanggapan positif dan meraih penghargaan, di antaranya Prisoner (2013), Sicario (2015), Arrival (2016), dan Blade Runner 2049 (2019). Dune: Part One memiliki jajaran casting yang terkenal, seperti Timothée Chalamet, Rebecca Ferguson, Oscar Isaac, Jason Momoa, Josh Brolin, Stellan Skarsgård, Dave Bautista, dan Zendaya.


Paul Atreides (Timothée Chalamet) putra dari Leto Atreides (Oscar Isaac) dan Lady Jessica Atreides (Rebecca Ferguson) dari House of Atreides harus meninggalkan planet tempat tinggalnya beserta seluruh warga. Mereka mendapat titah dari Kaisar untuk mengelola Planet Arrakis demi menambang sumber daya alamnya yang berharga: spice. Arrakis, sebelumnya dikelola oleh House of Harkonnen yang dipimpin oleh Fat Baron (Stellan Skarsgard).


House of Atreides, selain menghadapi penghuni Arrakis yang disebut Fremen, juga harus waspada dengan ancaman House of Harkonnen yang merasa masih memiliki Arrakis. Di padang pasir yang panas (dune), Paul Atreides berusaha beradaptasi dengan lingkungan alamnya dan berusaha menjalin kesepakatan dengan Fremen. Paul, yang disebut-sebut sebagai seseorang yang terpilih—lisan al ghaib—mencoba memahami dunia sekelilingnya dan memahami mimpi-mimpi anehnya.


Film Dune berjalan dengan tempo lambat. Denis Villeneuve ingin membangun karakter dan setting yang kuat sehingga separoh awal film berisi pengenalan tokoh dan latar belakang konflik. Denis membangun karakter Paul yang memiliki mimpi-mimpi aneh dan bagaimana ia berlatih mengembangkan kekuatan fisik ataupun kekuatan pikirannya. 





Setelah paruh pertama, tempo film meningkat secara perlahan. Serangan pasukan Harkonnen yang mendadak, dihadapi oleh pasukan Atreides yang belum bersiaga sepenuhnya. Adegan perkelahian dengan pedang disajikan di tengah pertempuran yang yang ingar bingar dengan tembakan senjata dan hancurnya pesawat tempur. Tempo film kembali melambat ketika mengisahkan perjuangan Paul dan Lady Jessica untuk bertahan hidup di gurun. Pertemuan mereka dengan kaum Fremen menjadi akhir cerita film ini. Cerita Dune: Part One masih menggantung dan akan berlanjut di film keduanya.






Aktor muda yang tengah naik daun, Timothée Chalamet, terbukti mampu membawakan karakter Paul Atreides secara baik. Paul digambarkan sebagai pemuda tanggung, yang dunianya hanyalah lingkup planet tempat tinggalnya. Ia mengenal planet Arrakis dan penghuninya melalui teknologi yang berisi rekaman suara dan video yang ditembakkan, semacam hologram. Timothée Chalamet membawakan karakter Paul yang canggung, peragu, dan penuh rasa ingin tahu. Setelah tiba di Planet Arrakis dan menempuh banyak cobaan, karakter Paul berkembang menjadi sosok yang lebih kuat, tangguh, dan bertanggung jawab. Perubahan ini terlihat dari akting Timothée yang menampakkan kedewasaan karakter. Zendaya, aktris muda lainnya, belum banyak adegan yang menampilkan dirinya. Ia hanya muncul dalam mimpi-mimpi Paul Atreides dan muncul pada akhir film sehingga belum terlihat akting pemain yang juga berperan sebagai MJ di film Spiderman ini.


Aktor lain yang lebih senior memberikan akting yang tak perlu diragukan kualitasnya. Oscar Isaac tampil baik sebagai seorang pemimpin yang cinta damai, tetapi selalu waspada terhadap ancaman musuhnya. Rebecca Ferguson yang durasi tampilnya cukup banyak, memberikan salah satu akting terbaiknya sebagai seorang ibu yang penuh kasih sayang dan seorang anggota Bene Gesserit. Jason Momoa yang berperan sebagai Duncan Idaho dan Josh Brolin yang berperan sebagai Gurney Halleck adalah dua orang tangan kanan Duke Atreides. Duncan Idaho dengan pembawaan ceria dan optimis, sedangkan Gurney Halleck adalah orang yang keras dan sinis.


Sebagai antagonis, Dave Bautista yang berperan sebagai Glossu Rabban Harkonnen, berhasil menunjukkan sosok yang jahat, kokoh, tidak sabaran, dan penuh ambisi. Yang mencuri perhatian adalah antagonis utama, yaitu Baron Vladimir Harkonnen yang diperankan oleh Stellan Skarsgård. Kemunculannya saja sudah membawa aura gelap. Penampakan tubuh dan wajahnya mampu mengintimidasi lawan. Baron Vladimir adalah sosok yang ambisius dan cerdik. Meskipun tidak tampil banyak dalam film, Stellan Skarsgård mampu membawakan karakter Baron Vladimir secara kuat.


Sebagai sebuah film yang menggambarkan dunia utopia, Dune menyajikan gambaran apik dunia masa depan ketika manusia menjelajahi alam semesta. Planet Arrakis sebagai latar utama digambarkan sebagai padang pasir yang panas. Sebagian besar adegan di padang pasir Arrakis diambil di Yordania dan Abu Dhabi. Greig Fraser berhasil memotret semesta Dune dan menyajikan gambar-gambar menawan kepada penonton. Penonton seolah-olah bisa merasakan padang pasir yang panas dan berdebu. Menjelang malam, padang pasir menyajikan pemandangan yang eksotis. Di tangan Greig Fraser, padang pasir yang membosankan berubah menjadi tempat yang indah dari segala sisinya.


Adegan yang bernuansa lambat, tenang, kemudian perlahan beralih pada adegan pertempuran yang penuh ketegangan didukung oleh scoring yang mumpuni dari Hans Zimmers, komposer yang juga menangani film Dunkirk (2017), Interstellar (2014), Inception (2010), Serlock Holmes (2009), dan Gladiator (2000). Penata musik yang berkali-kali menjadi nonime Oscar dan sekali menjadi pemenang Oscar untuk film The Lion King (1994) ini berhasil memberikan “nyawa” pada film Dune dengan scoring yang mendukung setiap adegan. Dalam proses kreatifnya, Zimmer menghabiskan seminggu di Utah untuk mendengarkan suara gurun. Zimmers mengubah suara cello menjadi suara seperti terompet perang Tibet yang membuat adrenalin seketika meningkat. Dalam film juga akan terdengar suara gesekan logam, seruling bambu India, peluit Irlandia, frase drum yang bergetar, dan lain sebagainya. Kesemuanya memberikan film Dune sebuah “jiwa yang hidup”.


Desain kostum dalam film Dune terlihat unik, merupakan perpaduan gaya kuno dan futuristik. Desainer kostum Jacqueline West dan Bob Morgan membuat seribu lebih kostum yang mencakup berbagai gaya kostum di seluruh dunia. Inspirasi kostum Dune berasal dari mitologi Yunani dan Romawi, film David Lean, Lawrence of Arabia dan  Fahrenheit 451, karya Francisco Goya, Giotto, pakaian penduduk gurun seperti the Bedouins, merek fashion klasik seperti Balenciaga. Pakaian stillsuit Fremen terlihat futuristik dan tangguh, seperti kostum superhero. Stillsuti dibuat dengan warna abu-abu gelap yang menyerupai warna bebatuan di Gurun Yordania, tempat film ini syuting.


Dune: Part One, dengan akting mumpuni para aktor membuat karakter tokohnya “hidup”. Semua karakter memiliki porsinya masing-masing dan hubungan antartokoh terasa kuat. Dune menyajikan visual yang memukau yang terdiri atas padang pasir yang berdebu, panas, dan hening serta gedung-gedung dan pesawat yang megah. Desain kostum yang memadukan gaya kuno dan futuristik membangkitkan imajinasi bertemunya kekuatan mistis kuno dan kecanggihan teknologi masa depan. Alur film Dune yang berjalan lambat dapat membuat sebagian penonton merasa bosan pada separuh film pertama. Kurangnya aksi, membuat film ini lebih terasa nuansa dramanya.


***

Dune: Part One (2021)

Skor: 9/10

Thursday, January 20, 2022

Belajar Hal Baru adalah Menyenangkan



Pada awal pandemi corona tahun 2020, surat pemberitahuan bahwa pembelajaran tatap muka ditiadakan diganti pembelajaran daring dilayangkan pada hari Sabtu. Saya bisa membayangkan pimpinan dan staf pada hari itu atau sehari sebelumnya dengan repotnya menyiapkan kurikulum darurat untuk pembelajaran daring.


Di sekolah tempat saya mengajar, selama pandemi, pembelajaran secara daring dilakukan setiap hari dari pagi hingga menjelang siang.

Saya ingat, Sabtu malam ketika sedang berbelanja di minimarket, pimpinan mengundang kami untuk koordinasi via Zoom Meeting. Saya mengikuti koordinasi sembari berbelanja.

Sebelumnya, kami belum pernah menggunakan Zoom Meeting. Pada Sabtu malam itulah pertama kali kami menggunakannya. Hampir semua dari kami tak paham menggunakan aplikasi ini.

Arahan pimpinan dalam koordinasi malam itu ialah semua guru belajar menggunakan Zoom Meeting dan aplikasi penunjang pembelajaran, seperti Google Classroom dan Google Form. Hari Senin-nya, kami sudah harus mengajar melalui Zoom. Yang awalnya tertatih-tatih, akhirnya kami terbiasa menggunakan aplikasi-aplikasi tersebut.

Beberapa bulan berikutnya, pimpinan memberikan arahan agar setiap guru membuat video pembelajaran untuk diunggah di aplikasi YouTube sekolah. Setelah diadakan workshop singkat selama setengah hari, kami pun shooting video dan membuat video pembelajaran menggunakan aplikasi semisal Kinemaster atau Filmora.

Saya jadi ingat, dulu pertanyaan yang diajukan oleh HRD ketika wawancara lamaran pekerjaan, apa yang saya sukai. Waktu itu saya jawab, saya suka belajar hal-hal baru. Belajar hal baru adalah sesuatu yang menyenangkan.

Bagi saya, salah satu faidah bekerja adalah kita bisa belajar hal baru. Saya cukup sering mengikuti pelatihan selama beberapa hari di luar kota. Dalam pelatihan-pelatihan tersebut, saya bisa mempelajari banyak hal. Saya bertemu banyak orang dari berbagai daerah. Saya mendapatkan banyak pengalaman dan wawasan baru.

Dunia terus bergerak, dinamis. Hal-hal baru muncul setiap hari. Dengan mempelajari hal baru yang relevan dengan dunia saya, saya bisa merasa "hidup".

Hidup yang stagnan bagi saya adalah hidup yang membosankan. Hidup yang "itu-itu saja" membuat diri tidak berkembang.

Dahulu--setelah lulus kuliah---saya mencari pekerjaan yang menawarkan kesempatan belajar hal-hal baru. Pekerjaan yang bisa membuat hidup menjadi dinamis.

Pertama kali bekerja, saya tidak terlalu memikirkan besaran gaji. Jika kita bisa mengembangkan diri, meng-upgrade kapasitas diri, akan mudah bagi kita mendapatkan penghasilan yang memadai.

Saya Menikah pada Usia 33 Tahun


P
ada saat teman kuliah saya lulus, Rata-rata usia mereka 22 tahun. Saya lulus kuliah pada usia 26 tahun. Bukan karena masa kuliah saya yang molor, tetapi saya baru masuk kuliah ketika usia 22 tahun. Selepas tamat SMA saya terlebih dahulu bekerja selama 3 tahun.


Pada kemudian hari, perbedaan usia saya dengan teman-teman kuliah ini kadang menimbulkan bias persepsi. Rata-rata, pada usia 28--30 tahun mereka sudah menikah setelah bekerja 4--6 tahun. Saya, pada usia tersebut, masih "meniti karir", baru 2--4 tahun bekerja.

Pada usia 30 tahun ke atas, menurut saya, adalah masa yang cukup berat. Pada usia ini, lingkaran pertemanan kita mulai mengecil. Teman kuliah satu per satu hilang kontak. Teman kerja rata-rata sudah berkeluarga. Belum menikah pada usia tersebut menjadikan tekanan tersendiri.

Selama 6 tahun selepas wisuda, saya bekerja dengan segala tekanan finansial dan tekanan sosial "kapan nikah". Barulah pada usia 33 tahun, saya menikah.

Ada yang mengatakan, saya cukup telat menikah pada usia tersebut. Pada usia tersebut, rata-rata teman kuliah saya sudah memiliki keluarga, rumah, dan atau kendaraan. Sedangkan, saya baru memulai semuanya.

Menikah pada usia 33 tahun adalah waktu yang tepat bagi saya. Tidak terlambat, tidak pula terlalu cepat. Saya meyakini adanya "waktu yang tepat" untuk kejadian di dunia ini. Dalam dunia orang Jawa dikenal istilah "sangat". "Sangat" bermakna waktu yang paling tepat terjadinya sesuatu atau melakukan sesuatu.

"Sangat" (waktu yang tepat) bagi saya untuk menikah adalah pada usia 33 tahun tersebut. "Sangat" bagi setiap orang tentu berbeda-beda. Tak bisa kita bandingkan si A sudah melakukan ini pada usia sekian, si B melakukan itu pada usia sekian.

Saya bisa mengambil hikmah dari "menikah pada usia 33 tahun". Bahwa pada usia tersebut, saya merasa lebih stabil secara emosional sehingga konflik rumah tangga yang terjadi relatif lebih mudah diselesaikan.

Pada usia tersebut, saya juga sudah merasa cukup nyaman dengan pekerjaan. Saya memiliki cukup tabungan untuk menikah dan untuk modal awal membangun rumah tangga. Saya merasa sudah cukup mandiri sehingga sehari setelah pesta pernikahan, saya dan istri langsung pindah ke rumah kontrakan.

Membandingkan pencapaian diri dengan pencapaian orang lain adalah sumber kesempitan hati dan pikiran. Saya selalu berusaha fokus pada pencapaian diri--dari masa ke masa--dan fokus menyelesaikan masalah pribadi dibandingkan melihat pencapaian orang lain.

Setiap orang memiliki titik perjuangan masing-masing. Dan titik itulah mestinya mereka fokus berjuang. 




Monday, January 10, 2022

Family Random Trip #1 Dari Hutan ke Pantai di Jogja

Minggu selepas azan Subuh, Sheikha---anak kami—sudah bangun. Minggu yang penuh semangat. Sejak beberapa hari yang lalu, istri saya sudah meminta untuk membelikan jeruk lemon. Rencana kami pada Minggu pagi adalah mencari jeruk lemon ke pasar.

Pagi yang belum sarapan ternyata mengubah rencana. Mumpung libur, kami sepakat ke alun-alun Sukoharjo untuk mencari sarapan. Kami sudah mandi. Sheikha pun sudah bersih wangi dan memakai baju cantik. Gasss… berangkat…

Pukul 07.30. Perjalanan dimulai.

Sampai di tengah perjalanan, kami berubah pikiran. Bagaimana kalau kita random trip saja, usul istri saya. Sebagai suami yang penurut dan penuh perhatian, saya “iyain” aja. Kalau ke arah timur---Tawangmangu—sudah sering sehingga tidak terlalu menarik. Saya pun berinisiatif membelokkan kendaraan ke arah barat. Klaten, sepertinya menarik.

Kami melewati persawahan yang hijau, jalan yang berkelok. Jalan alternatif Sukoharjo-Klaten ini mengingatkan kami pada masa dulu ketika manten anyar. Kami beberapa kali ke Jogja melewati jalan ini hingga hafal nama daerah yang kami lewati. Bahkan, kami hafal di mana ada lubang di tengah jalan, kami tahu mana bangunan yang dulu belum ada.

Sampai di Jalan Raya Delanggu, kendaraan bermotor terlihat ramai lalu-lalang. Ini hari Minggu, gitu loh. Ke manakah tujuan kita hari ini? Kami perlu ke tempat alam yang luas yang bisa dipakai Sheikha buat jalan-jalan dan eksplorasi lingkungan. Klaten sebagian besar menyediakan wisata air. Ciblon, renang. Sheika suka. Namun, pada hari Minggu, semua tempat wisata pastinya ramai. Kami berusaha menghindari keramaian.

Hutan Pinus pilihannya. Di kawasan hutan, Sheikha bisa bebas menjelajah. Tingkat kepadatan pengunjung pastinya juga rendah mengingat luasnya kawasan hutan pinus. Kami pun melaju melewati Kota Klaten dengan alun-alunnya yang selalu sibuk itu. Sepanjang perjalanan, kami melihat-lihat Klaten yang relatif tak berubah sejak tahun-tahun lalu.

Istri saya takjub dengan suasana Klaten yang dikatakannya bernuansa tahun 90-an. Beberapa bangunan masih tampak dengan ormanen lawas. Di sisi kiri dan kanan jalan utama terdapat jalur lambat. Pepohonan yang rindang membuat jalanan terasa teduh.

Selepas Prambanan, kami berbelok kiri. Menelusuri jalan ke arah Patuk. Menuju Bukit Bintang, jalan menanjak dan berkelok. Sopir butuh konsentrasi. Dan kopi, tentunya. Untungnya, saya sudah membawa bekal tumbler kopi. Gunung Kidul Handayani menyambut senyum kami.

Untuk menuju hutan pinus, dari perbatasan perbatasan Gunung Kidul kami berbelok ke arah barat. Jalan menyempit. Heha Skyview yang menyajikan wahana instagrammable, kami lewati. Dulu kami pernah mampir di parkiran objek wisata yang sering ramai ini. Di sini, pemandangan perbukitan dan kota Jogja di kejauhan bisa menemani pengunjung menikmati hidangan makanan di restonya.

Kami ingin wisata alam. Kami ingin ke Hutan Pinus Pengger. Hutan Pinus Pengger adalah objek wisata paling timur dari serangkaian wisata hutan pinus di Wonosadi. Beberapa bus terparkir di tempat parkir Pengger. Cukup ramai, tetapi tidak seramai dahulu sebelum pandemi. Tempat parkir masih luas. Setelah membayar tiket masuk sebesar sepuluh ribu rupiah per orang, kami menjelajahi Hutan Pinus Pengger. Hutan yang ditanami pinus ini terbilang bersih. Terdapat beberapa wahana untuk berfoto. Beberapa gazebo guna melepas lelah, atau duduk-duduk di rumput juga menyenangkan. Rebahan juga boleh.

Sheikha terlihat antusias dengan tempat baru. Ia melangkah ke mana saja pandangannya tertuju. Naik-turun, melompati pagar. Tentu kami yang kewalahaan. Maklum, timbunan lemak telah mengurangi ketangkasan kami dalam menjelajah alam.

Tak lupa, mendoan goreng, mie goreng, dan es degan menjadi hidangan pengobat lapar dan dahaga. Sheikha suka degan, dan es batu. Kami makan di sebuah warung dengan pemandangan bukit pinus di sekeliling dan dataran rendah di kejauhan.

Pukul sebelas siang, kami cabut dari hutan pinus. Ke mana lagi setelah ini?

Saya selalu penasaran, Hutan Pinus Mangunan dengan Hutan Pinus Pengger apakah termasuk satu kawasan. Jika satu kawasan, semestinya dari Pengger bisa menuju Mangunan. Dari Mangunan bisa ke Imogiri atau ke Kota Jogja.

Setelah bertanya ke petugas parkir—dan mengonfirmasinya dengan google map—kami menuusuri jalan sepanjang hutan pinus menuju Mangunan. Kami melewati Puncak Becici, kawasan wisata hutan pinus yang lebih besar dari Pengger. Saya sudah beberapa kali ke Becici.

Dari Becici, kami terus ke barat. Kami melewati kawasan wisata Lintang Sewu, kemudian Pinus Asri. Setelah itu, kami sampai di Hutan Pinus Mangunan, Dlingo. Wilayah Mangunan cukup terkenal dengan beberapa tempat wisata. Hutan Pinus Mangunan salah satunya. Cukup ramai siang itu. Kami tidak berhenti di Mangunan. Sheikha sedang tidur dengan lelap di pangkuan emaknya.

Selepas Hutan Pinus Mangunan, kami melewati Rumah Hobbit dan Seribu Batu. Objek wisata yang cukup terkenal. Kami melewati semuanya sambil melihat orang-orang yang lalu-lalang menikmati wisata alam tersebut. Dalam pikiran, saya sudah memiliki tujuan ke mana kami akan menghentikan kendaraan kami.

Kami menyusuri Jalan Imogiri yang naik turun dan berkelok. Jalanannya bagus, halus. Dengan pemandangan perbukitan yang hijau dan dataran rendah dengan kotak-kotak bangunan di kejauhan. Dulu kami pernah ke Kebun Buah Mangunan ketika istri saya hamil lima bulan. Habis Subuh, kami berangkat dari penginapan dengan mengendarai sepeda motor. Jalanan sepi, dan dingin. Sungai Oya yang meliuk menyambut kami di Kebun Buah Mangunan. Tentu saja kami juga disambut oleh semangkuk soto, sepiring mendoan, dan segelas teh manis.

Dari Jalan Imogiri, kami menuju barat, kemudian berbelok ke arah selatan. Jalan Parangtritis. Entah berapa lama saya tidak pergi ke Pantai Parangtritis. Sudah terlalu sering sehingga bosan dengan suasana Parangtritis, saya lebih senang menjelajah pantai-pantai yang relatif baru dan belum banyak dikenal orang.

Sheikha masih tidur lelap, emaknya ikutan tidur. Jalan Parangtritis ramai lancar. Beberapa bus dan mobil berseliweran. Beberapa sepeda motor melintas, dengan sepasang kekasih duduk di atasnya.

Kami sampai di pos retribusi kawasan Pantai Parangtritis, sepuluh ribu per orang. Sebelum sampai Parangtritis, kami membelokkan kendaraan ke arah barat. Kami tidak ke Parangtritiis. Terlalu ramai di sana. Kami melewati Parangkusumo, kemudian Gumuk Pasir. Fenomena alam yang unik, membuat Gumuk Pasir selalu mendapat kunjungan yang ramai. Tempat ini seperti gurun pasir. Kita bisa main sandboarding di sini. Atau sekadar meluncur dengan menaiki papan kayu. Pukul 12.00, Gumuk Pasir sedang panas-panasnya.

Di seberang Gumuk Pasir adalah Pantai Cemara Sewu. Di parkiran tampak beberapa bus dan mobil. Ramai juga Cemara Sewu. Kami terus ke barat. Mencari pantai yang relatif sepi. Mentok di barat, kami tiba di Pantai Depok.

Pantai Depok adalah surga kuliner seafood. Kita bisa berbelanja ikan di tempat pelelangan ikan atau pasar ikan yang cukup luas. Jangan sampai kalap, karena di sini dijual banyak jenis ikan, dengan harga yang standar. Ikan yang kita beli bisa kita berikan ke warung makan untuk dimasakkan sesuai dengan selera kita. Pasti puas makan seafood di sini.

Kami tidak jadi masuk ke Pantai Depok karena ternyata ramai. Parkiran penuh. Maklum, jam makan siang. Kami berbalik ke timur. Sebelum Pantai Cemara Sewu tadi kami melihat pantai kecil yang terlihat sepi.

Kami berhenti di Pantai Tall Wolu. Pantai kecil dengan jumlah warung makan yang bisa dihitung dengan jari satu tangan. Kami langsung memesan makan siang. Ikan bakar manis dengan sambal kecap lombok. Ikan yang disajikan jenisnya cakalang. Ukurannya sedang, agak memanjang dengan tekstur daging yang tebal dan padat.

Sheikha mau juga makan nasi dengan lauk ikan. Dan es susu cokelat untuk minumnya.

Menghabiskan satu porsi nasi dan satu ekor ikan cakalang cukup membuat perut kewalahan. Setelah salat, kami beristrirahat dan bermain di bawah rindangnya pohon cemara udang. Pohon cemara udang bentuknya tidak lancip, tapi melebar seperti pohon talok. Daunnya berbentuk seperti batang lidi.

Pohon cemara udang efektif memecah angin di pantai yang relatif kencang. Pohon ini banyak dijumpai di pantai daerah Bantul sehingga ada pantai dengan nama Pantai Cemara Sewu (karena banyaknya pohon cemara) dan Pantai Gua Cemara (karena banyaknya pohon cemara sehingga terlihat seperti gua).

Setelah matahari tidak terlalu terik, kami menyongsong air laut yang sedari tadi memanggil-manggil. Sheikha yang awalnya terlihat takut karena ombaknya yang besar, menjadi girang setelah ombak menjilat kaki mungilnya yang menjejak pasir pantai.

Ini adalah kedua kalinya Sheikha bermain di pantai. Anak kecil selalu suka air. Sheikha kegirangan setiap air laut “mengejarnya” di pantai. Ia berlarian maju mundur. Ketika air surut, ia berlari menuju air laut. Saya mesti selalu mengejarnya dan memegang tangannya. Ombak di pantai kawasan Bantul memang relatif besar.

Selama hampir satu jam, kami berlarian, berteriak, berbasah-basahan, bermain pasir.

Waktunya untuk pulang, jangan sampai kemalaman sampai di rumah. Setelah berbersih diri dan menenggak es degan, kami menyalakan kendaraan dan memulai perjalanan pulang. Ada tiga rute yang bisa kami ambil. Pertama, kembali membelah hutan Wonosadi dengan jalan naik turun berkelok dengan risiko jalanan yang relatif gelap. Pilihan kedua, melewati jalur Ring Road Selatan kemudian ke timur menuju Solo. Terakhir lewat Kota Jogja dengan risiko macet.

Kami sepakat lewat Kota Jogja, melewati Malioboro, meskipun kami tahu bakal terjadi kemacetan. Jalanan kota menuju Malioboro cukup lancar. Mendekati Malioboro, kemacetan mulai terjadi. Di Malioboro, kendaraan berjalan 10 km/jam, kadang berhenti sejenak. Kami tidak turun di Malioboro, hanya menikmatinya dari dalam kendaraan.

Malioboro masih seperti dulu: ramai, riuh, dan ngangeni.

Kami melanjutkan perjalanan pulang, menuju Solo. Melewati Klaten, setelah berhenti sejenak di Masjid Al-Aqsha yang megah itu. Sampai rumah, waktu menunjukkan pukul 21.00.

Sungguh perjalalan yang melelahkan. Namun, kami merasa bahagis. Dan seporsi mie rebus menyempurnakan kebahagiaan kami hari itu.

 

***

Sukoharjo, Oktober 2021

 

Friday, February 14, 2020

Bagaimana Cara Menjaga Daya Baca Buku?




Jumlah buku yang saya baca tahun ini hanya setengah dari jumlah buku yang bisa saya rampungkan tahun lalu. Tahun ini kesibukan bertambah sehingga cukup sulit meluangkan waktu untuk membaca buku. Namun, saya selalu berusaha menjaga daya baca buku saya agar tidak menurun drastis.

Menjaga daya baca buku tidaklah mudah. Kita selalu beralasan tidak punya waktu untuk membaca. Alasan itu terkadang benar, tetapi lebih banyak tidaknya. Nah, berikut ini tips saya dalam menjaga daya baca buku.

(1) Sediakan Buku Dekat dengan Kita
Saya menyediakan buku di tempat-tempat yang sering saya tinggali. Di kamar tidur, saya menaruh beberapa buku, juga ruang tengah tempat makan yang sekaligus tempat rak buku.

Ketika di rumah, mudah bagi saya untuk meraih buku yang saya ingin baca. Begitu pun di tempat kerja. Saya menaruh beberapa buku di atas meja kerja. Sewaktu-waktu ingin membaca, saya bisa memilih salah satu buku tersebut.

(2) Baca Beberapa Buku dalam Rentang Waktu Bersamaan
Maksudnya, saya membaca beberapa buku dalam satu waktu secara bergantian. Terkadang saya merasa bosan membaca satu buku secara terus menerus sehingga saya perlu mengalihkan minat baca pada buku lain.

Oleh karena itu, dalam satu waktu ada beberapa buku yang sedang dalam proses pembacaan. Ketika bosan dengan fiksi, saya beralih ke nonfiksi. Bosan dengan satu buku, beralih ke buku lain.

(3) Wajib Baca Buku Setiap Hari
Saya meniatkan diri untuk membaca buku setiap hari meskipun hanya satu halaman. Jika sedang santai dan nyaman dalam membaca, sekali duduk saya bisa membaca puluhan halaman.

Namun, adakalahnya waktu dan temapt kurang mendukung. Dalam keadaan seperti itu, saya akan berusaha membuka buku, membacanya seberapapun banyaknya, meskipum hanya satu halaman. Hal ini penting dilakukan agar daya baca buku tidak menurun drastis.

Dengan membiasakan membaca buku setiap hari, saya merasakan aktivitas membaca menjadi sebuah kebutuhan. Rasanya ada yang kurang jika dalam satu hari tidak membuka buku.

(4) Secangkir Kopi Pelengkap Membaca Buku
Aktivitas membaca buku paling menyenangkan ketika sambil minum secangkir kopi. Kopi dan buku adalah perpaduan luar biasa untuk menikmati pagi atau sore hari.

(5) Berbincang Buku
Membicarakan isi buku dengan orang lain dapat meningkatkan minat baca. Membicarakan isi buku bisa dilakukan kepada orang-orang terdekat atau kepada khalayak umum melalui media.

***
Minggu, 22 Desember 2019
Ttd.

Kaum rebahan di hari libur.




Tuesday, February 11, 2020

3 Buku Nonfiksi Terbaik Tahun 2019


Tahun 2019 saya membaca sebanyak 23 buku nonfiksi berbagai genre: sejarah, budaya, sastra, dan sains popular. Dari 23 buku tersebut saya memilih 3 buku nonfiksi terbaik yang saya baca pada tahun 2019.

(1) TUJUH PELAJARAN SINGKAT FISIKA
Penulis: Carlo Rovelli | penerjemah: Zia Anshor | penerbit: Gramedia | terbit: 2018 | tebal: viii + 70 halaman

Fisika adalah salah satu pelajaran yang tak menarik minat saya saat sekolah. Konsepnya begitu abstrak dan rumus-rumusnya begitu rumit. Itu pun baru teori Fisika yang diajarkan pada jenjang sekolah menengah.

Teori tentang relativitas umum, mekanika kuantum, zarah-zarah dasar, gravitasi, lubang hitam, dan arsitektur jagat raya menjadi lebih rumit lagi. Satu pembahasan dari hal-hal tersebut sudah membuat orang bisa membenci. Namun, Carlo Rovelli telah menyelamatkan Fisika dan menyelamatkan orang-orang dari ketidaktahuan gambaran besar alam semesta.

Dalam 78 halaman, Carlo Rovelli menjelaskan secara sederhana dengan bahasa popular tentang tujuh pelajaran dalam Fisika. Saat membaca halaman per halaman, kita seperti didongengi oleh kakek yang bijaksana yang membuat perhatian kita tak mau beralih darinya. Di tangan Rovelli, Fisika menjadi sosok yang bersahabat dan ramah.
"Ada garis depan tempat kita belajar, dan hasrat kita akan pengetahuan terus membara. Pengetahuan ada di sudut-sudut terkecil tatanan ruang, di asal usul jagat raya, di hakikat waktu, di fenomena lubang hitam, dan di proses pemikiran kita sendiri. Di sana, di ujung pengetahuan kita, di depan samudra ketidaktahuan, bersinarlah misteri dan keindahan dunia. Sungguh menakjubkan."

(2) THE HARMONY OF HUMANITY
Penulis: Raghib Sirjani | penerjemah: Fuad Syaifudin Nur, dkk | penerbit: Pustaka Al Kautsar | terbit: 2015 | tebal: xii + 796 halaman

Dalam The End of History, Francis Fukuyama mengemukakan bahwa demokrasi liberal merupakan titik akhir evolusi ideologi umat manusia. Namun, kenyataan sejarah membuktikan sebaliknya: demokrasi liberal mengalami kemunduran dan bahkan penolakan di beberapa negara.

Di sisi lain, Samuel P. Huntington dalam The Clash of Civilization meniscayakan adanya benturan yang terjadi antarperadaban. Beberapa pihak ditudingnya sebagai ancaman --bagi Amerika Serikat-- sehingga perlu diwaspadai dan diantisipasi. Bagi Huntington, benturan antarperadaban tak terelakkan.

Raghib Sirjani beranggapan lain. Dunia tidaklah bisa menganut demokrasi liberal seluruhnya. Dunia tidak pula harus menjadi ajang benturan antarperadaban. Raghib Sirjani menawarkan teori baru: pergaulan antarperadaban. Teori ini didasari atas persamaan manusia.
"Karena kita semua memang warga dari umat manusia. Oleh karena itu, kita pasti 'sama' dalam begitu banyak hal yang berkali-kali lipat jumlahnya dibandingkan hal-hal yang kita berbeda di dalamnya."

Solusi yang ditawarkan oleh Raghib Sirjani ialah pergaulan antarperadaban, proses saling mengenal dan memahami.
"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kalian dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kalian saling mengenal." (Q.S. Al-Hujurat: 13)

(3) ASTROFISIKA UNTUK ORANG SIBUK
Penulis: Neil deGrasse Tyson | penerjemah: Zia Anshor | penerbit: Gramedia | terbit: 2018 | tebal: xii + 146 halaman

Terkadang saat memandang bintang-bintang di langit malam, kita bertanya-tanya: ada apa di luar sana, seberapa luas semesta, bagaimana awal dari segalanya ini. Namun esok hari, kesibukan menenggelamkan pertanyaan-pertanyaan tersebur.

Nah, Neil deGrasse Tyson bersedia meluangkan waktunya menjelaskan alam semesta kepada orang-orang yang tak punya waktu khusus untuk mempelajarinya. Tyson membeberkan hal-hal terkait astrofisika secara sederhana dan bakal mudah dipahami. Tentang big bang, relativitas umum, zat gelap, energi gelap, cahaya, planet dan lainnnya. Semakin kita memahami alam semesta, semakin kita kagum dengannya.
"Kita bukan sekadar hidup di alam semesata. Alam semesta hidup dalam diri kita."